Senin, 26 Januari 2009

BUDIDAYA JAHE, KUNYIT DAN TEMULAWAK

Budidaya tanaman bahan jamu dapat dilakukan secara (1) monokultur atau (2) tumpangsari. Pola budidaya tumpangsari terutama apabila luas areal lahan yang dimiliki terbatas. Tumpangsari yang dilakukan bersama tanaman lain yang umur panennya lebih muda akan memberikan penghasilan bagi petani selama menunggu hasil tanaman bahan jamunya. Beberapa keuntungan lain yang diperoleh dengan pola tumpangsari adalah (a) mengurangi resiko kerugian pada saat harga tanaman bahan jamu sedang murah, (2) meningkatkan produktivitas lahan, dan memperbaiki sifat fisik dan mengawetkan tanah akibat rendahnya pertumbuhan gulma. Tanaman yang bisa ditumpangsarikan dengan tanaman bahan jamu adalah jagung, kacang-kacangan, bawang merah, cabai rawit, buncis, ketela pohon dan sebagainya.

Proses budidaya tanamanbahan jamu secara garis besar meliputi pembibitan, pengolahan mediatanam, penanaman, pemeliharaan tanaman, pemanenan dan penanganan pascapanen. Pembibitan meliputi penyemaian bibit dan penyiapan bibit sebelumditanam. Tergantung kepada kondisi lahan, maka tahapan pada pengolahanmedia tanam dapat meliputi kegiatan persiapan lahan, pembukaan lahan,pembentukan bedengan dan pengapuran. Pemeliharaan tanaman meliputikegiatan penyulaman, penyiangan, pembubunan, pemupukan, pengairan danpenyiraman, serta pengendalian hama, penyakit dan gulma

Foto 4.1.
Budidaya tanaman bahan jamu di pekarangan secara monokultur
Foto 4.2.
Budidaya tanaman bahan jamu (kunyit) di kebun/tegalan secara tumpangsari dengan tanaman jati.

Oleh karena setiap jenis tanaman bahan jamu mempunyai atau mempersyaratkan perlakuan yang spesifik, berikut diuraikan secara singkat proses budidaya tanaman bahan jamu kelompok empon-empon dan temu-temuan, yang paling banyak diusahakan di lokasi penelitian, yaitu Jahe, Kunyit dan Temulawak. Selain berdasarkan informasi yang diperoleh dilapangan, proses budidaya yang akan diuraikan juga merujuk kepada Standar Prosedur Operasional yang diterbitkan Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat (2004).

1) Jahe (Zingiber officinale Rosc.)

Pembibitan:

Rimpang yang digunakan untuk bibit adalah yang dipanen minimal 10 bulan, dengan ciri antara lain kandungan serat tinggi dan kasar, kulit licin, mengkilat dan keras serta tidak mudah mengelupas. Rimpang yang dipilih untuk benih adalah yang mempunyai 2-3 bakal mata tunas dengan bobot sekitar 25-60 gr untuk jahe putih besar, 20-40 gr untuk jahe putih kecil dan jahe merah. Untuk pertanaman seluas 1 ha dibutuhkan 2-3 ton untuk jahe besar dan 1-1,5 ton untuk jahe emprit.

Sebelum ditanam rimpang bibit ditunaskan dengan cara menghamparkan rimpang di atas jerami/alang-alang tipis. Jerami atau alang-alang dihamparkan di atas wadah berupa rak-rak terbuat dari bambu atau kayu yang diletakkan di tempat yang teduh. Selama penyemaian dilakukan penyiraman setiap hari. Setelah sekitar 15 hari atau apabila sudah tumbuh tunas dengan tinggi 1-2 cm, benih sudah siap ditanam. Untuk mencegah infeksi bakteri, sebelum ditanam benih direndam di dalam larutan bakterisida selama 10 jam, kemudian dikering anginkan.

Persiapan lahan:
Persiapan lahan dilakukan 15 - 30 hari sebelum benih ditanam, yaitu dengan cara digarpu atau dicangkul sedalam 30 cm agar gembur, dibersihkan dari ranting-ranting dan sisa tanaman yang sudah lapuk serta gulma dan diberikan pupuk kandang sebanyak 20 ton per ha. Setelah tanah diolah dan digemburkan, dibuat bedengan searah lereng (untuk tanah yang miring), atau dibuat guludan. Pada bedengan atau guludan kemudian dibuat lubang tanam, dan benih jahe kemudian ditanam pada lubang tanam tersebut.

Penanaman:
Benih ditanam pada lubang tanam sedalam 5-7 cm dengan tunas menghadap ke atas, dengan jarak tanam adalah 80 cm x 40 cm atau 60 cm x 40 cm untuk jahe putih besar atau 60 cm x 40 cm untuk jahe emprit atau jahe merah. Untuk pola tumpang sari, tanaman yang ditumpangsarikan di tanam di antara tanaman jahe. Pada saat penanaman ini diberikan pupuk buatan SP-36 dan KCl masing-masing sebanyak 300-400 kg/ha. Penanaman benih sebaiknya dilakukan pada awal musim hujan.

Pemeliharaan:
Setelah penanaman dilakukan pemupukan dengan urea sebanyak 3 kali yaitu pada saat umur tanaman mencapai 1, 2 dan 3 bulan. Pada setiap umur tanaman tersebut pupuk yang diberikan adalah sebanyak 135-200 Kg/ha. Pada saat tanaman berumur 4 bulan diberikan pupuk kandang sebanyak 20 ton/ha.

Selama masa pertumbuhan tanaman dilakukan penyiangan gulma dengan intensitas sesuai dengan kondisi pertumbuhan gulma. Untuk mengurangi intensitas penyiangan dapat digunakan mulsa tebal dari jerami atau sekam. Penyulaman dilakukan untuk menggantikan tanaman yang tidak tumbuh setelah 1-1,5 bulan setelah penanaman. Pada saat tanaman telah membentuk rumpun dengan 4 - 5 anakan, dilakukan pembubunan secara periodik sesuai dengan kebutuhan agar rimpang selalu tertutup tanah dan agar drainase terpelihara dengan baik.

Selama masa pertumbuhanterdapat resiko tanaman diserang hama dan penyakit. Apabila ada tanamanyang terserang penyakit layu bakteri, maka tanaman tersebut segeradicabut dan dibakar. Serangan penyakit tanaman dapat dicegah ataudiatasi dengan penyemprotan fungisida.

Pemanenan:
Pemanenan dapat dilakukan setelah tanaman berumur 9 - 10 bulan, yaitu dengan cara membongkar seluruh rimpang dengan menggunakan garpu atau cangkul. Apabila bibit yang digunakan adalah varietas unggul jahe putih besar (Cimanggu-1) produktivitas tanaman adalah 27 ton rimpang segar per hektar, dan jika yang digunakan adalah bibit varietas unggul jahe putih kecil (JPK3; JPK6) maka akan dihasilkan 16 ton rimpang segar per hektar. Pola tumpang sari atau monokultur tidak terlalu berpengaruh terhadap produktivitas tanaman jahe.

Pasca Panen:
Setelahpanen, rimpang harus segera dibersihkan untuk menghindarimikroorganisme yang tidak diinginkan, yaitu dengan cara disemprot airyang bertekanan tinggi atau dicuci dengan tangan. Setelah pencucian,rimpang dianginkan untuk mengeringkan air pencucian. Untukpenjualan segar rimpang dapat langsung dikemas. Apabila dijualdalam bentuk kering atau simplisia, maka rimpang direbus beberapamenit, kemudian diiris setebal 1- 4 mm, dan kemudiandikeringkan/dijemur sampai mencapai kadar air sekitar 8 – 10%,yaitu bila rimpang bisa dipatahkan.


2) Kunyit (Curcuma domestica Val).

Pembibitan:


Bibit yang digunakan dapat berasal dari rimpang induk dan anak rimpang. Apabila digunakan rimpang induk, maka rimpang dapat dibelah menjadi empat bagian membujur, dan untuk anak rimpang adalah yang mempunyai bobot 15 - 20 gr. Rimpang yang digunakan untuk bibit adalah yang dipanen minimal 11-12 bulan. Untuk pertanaman seluas 1 ha dibutuhkan sekitar 500 kg bibit.

Sebelum ditanam rimpang bibit ditunaskan dengan cara menghamparkan rimpang di atas jerami/alang-alang tipis. Jerami atau alang dihamparkan di atas wadah berupa rak-rak terbuat dari bambu atau kayu yang diletakkan di tempat yang teduh. Selama penyemaian dilakukan penyiraman setiap hari. Setelah sekitar 10 hari atau apabila sudah tumbuh tunas dengan tinggi 0,5 - 1 cm, benih sudah siap ditanam. Untuk mencegah infeksi bakteri, sebelum ditanam benih direndam di dalam larutan bakterisida selama 10 jam, kemudian dikering anginkan.

Persiapan lahan:
Persiapan lahan dilakukan 15 - 21 hari sebelum benih ditanam, yaitu dengan cara digarpu atau dicangkul sedalam 30 cm agar gembur, dibersihkan dari ranting-ranting dan sisa tanaman yang sudah lapuk serta gulma. Setelah tanah diolah dan digemburkan, dibuat parit-parit pemisah petak. Setiap petak tanam berukuran lebar sekitar 2-3 meter dengan panjang sesuai dengan kondisi di lapangan.

Penanaman:
Penanaman benih sebaiknya dilakukan pada awal musim hujan. Benih ditanam pada lubang tanam sedalam 5-7 cm dengan tunas menghadap ke atas, dengan jarak tanam bervariasi yaitu 50 x 40 cm, 50 x 50 cm atau 50 x 60 cm. Apabila kunyit ditanam secara tumpang sari dengan tanaman kacang tanah, maka jarak tanamnya adalah 75 x 50 cm. Pada saat penanaman ini diberikan pupuk kandang sebanyak 10 - 20 ton/ha, serta pupuk SP-36 dan KCl masing-masing sebanyak 200 kg/ha.

Pemeliharaan:
Pemupukan dengan Urea dilakukan sebanyak 2 kali yaitu pada saat umur tanaman mencapai 1, dan 3 bulan, masing-masing sebanyak 100 Kg/ha. Selama masa pertumbuhan tanaman dilakukan penyiangan gulma dengan intensitas sesuai dengan kondisi pertumbuhan gulma. Untuk mengurangi intensitas penyiangan dapat digunakan mulsa tebal dari jerami atau sekam. Penyulaman dilakukan untuk menggantikan tanaman yang tidak tumbuh setelah 1-1,5 bulan setelah penanaman. Pada saat tanaman telah membentuk rumpun dengan 4 - 5 anakan, dilakukan pembubunan secara periodik sesuai dengan kebutuhan agar rimpang selalu tertutup tanah dan agar drainase terpelihara dengan baik.

Selama masa pertumbuhan terdapat resiko tanaman diserang hama dan penyakit busuk rimpang. Untuk mencegah serangan penyakit tersebut maka harus digunakan benih yang sehat, menghindari terjadinya luka pada bibit atau benih, pergiliran tanaman, pembersihan sisa tanaman dan gulma, serta drainase yang baik. Serangan penyakit tanaman dapat dicegah atau diatasi dengan penyemprotan fungisida/bakterisida.

Pemanenan:
Pemanenan dapat dilakukan setelah tanaman berumur 10 - 12 bulan, yaitu dengan cara membongkar seluruh rimpang dengan menggunakan garpu atau cangkul. Apabila bibit yang digunakan adalah varietas unggul Cudo 21 produktivitas tanaman adalah sekitar 18 - 21 ton rimpang segar per hektar, dan apabila bibit yang digunakan adalah varietas unggul Cudo 38 maka akan dapat menghasilkan 18 - 25 ton rimpang segar per hektar.

Pasca Panen:
Setelah panen, rimpang harus segera dibersihkan untuk menghindari mikro-organisme yang tidak diinginkan, yaitu dengan cara disemprot air yang bertekanan tinggi atau dicuci dengan tangan. Setelah pencucian, rimpang dianginkan untuk mengeringkan air pencucian. Untuk penjualan segar rimpang dapat langsung dikemas. Apabila dijual dalam bentuk kering atau simplisia, maka rimpang direbus beberapa menit, kemudian diiris dengan tebal sekitar 2 mm, dan kemudian dikeringkan/dijemur sampai mencapai kadar air sekitar 8 - 10%, yaitu bila rimpang bisa dipatahkan.


3) Temulawak (Curcuma xanthorriza Roxb).

Teknis budidaya temulawaksejak pembibitan sampai dengan pasca panen adalah sama seperti untukkunyit. Hanya saja apabila digunakan bibit unggul maka dalam 1hektar untuk pola monokultur atau tumpang sari dapat dihasilkan sekitar20 - 40 ton rimpang segar.

Sumber : www.bi.go.id/sipuk/id/?id=4&no=10711&idrb=40701

4 komentar:

  1. apa saja keuntungan jika dilakukan pembibitan satu tahap?

    BalasHapus
  2. saya sekarang sedang mencoba menanam jahe, doakn semoga sukses/. amien

    BalasHapus
  3. yg prospek kedepan tu budidaya apa yah?

    BalasHapus